Pertanian

Pertanian

Dilansir dari Agriculture.com, Mark Stephenson dan Dr. John Shutske dari University of Wisconsin-Madison mengatakan bahwa ada enam hal spesifik yang harus diperhatikan dan direncanakan oleh para petani, keluarga petani, pekerja perkebunan dan karyawannya. Wakil Ketua Komite II Bustami Zainudin melihat permasalahan pangan ini berkaitan dengan kebijakan pemerintah dalam menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang akan berdampak terhadap ketahanan pangan di daerah. Sektor pertanian menjadi strategis dan sangat vital bagi bangsa Indonesia, karena pertanian merupakan sumber bahan pangan, sandang, bahkan papan, dan energi, yang merupakan kebutuhan pokok manusia di luar telekomunikasi dan pendidikan. Menurutnya dalam ketentuan umum UU Pangan tersebut dijelaskan bahwa ketahanan pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi negara sampai dengan perseorangan, yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya, aman, beragam, bergizi, merata, dan terjangkau

 

Situasi yang berkembang pesat dengan COVID-19 menimbulkan pertanyaan di seluruh dunia termasuk di Amerika Serikat (AS). Karena kekhawatiran terus tumbuh tentang virus, kondisi ini tidak hanya mendatangkan malapetaka di pasar saham, namun juga menyebabkan penurunan signifikan dalam ekonomi umum.

 

 

1. Harga pasar dan pertanian.

Ketika kita melihat meningkatnya tingkat kepedulian, rekomendasi untuk “jarak sosial,” mengurangi perjalanan, menghindari keramaian, penutupan, dan praktik perlindungan lainnya untuk memperlambat penyebaran COVID-19, konsumen akan membuat pilihan sulit tentang makanan, makan jauh dari rumah, dan pengeluaran keseluruhan.

 

Produk peternakan sapi perah secara mencolok ditampilkan dalam makan di luar rumah, dan mungkin ada beberapa gangguan dalam penjualan layanan makanan. Ini kemungkinan akan berdampak pada pasar dan harga. Ada juga hambatan di pelabuhan di negara lain karena kapal menunggu untuk dibongkar dengan produk susu AS dan produk pertanian lainnya. Chicago Mercantile Exchange telah menutup semua perdagangan produk sampai “pemberitahuan lebih lanjut,” meskipun perdagangan elektronik akan terus berlanjut.

 

Kekhawatiran tentang dampak virus pada ekonomi yang lebih luas cenderung memiliki dampak yang lebih besar pada harga susu. Banyak negara Uni Eropa sudah melayang di atas resesi sebelum wabah virus dan peristiwa ini kemungkinan akan mendorong mereka ke ujung tombak. Sebelum peristiwa ini, China juga mengalami pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat.

 

AS telah menikmati kekuatan dalam perekonomian, tetapi telah ada indikator utama sebelum kekhawatiran pandemi yang menyarankan bahwa mereka telah melewati puncak siklus bisnis dan bahwa perlambatan ekonomi, atau mungkin bahwa resesi akan datang. Resesi di seluruh dunia, seperti yang dialami pada 2008-09, akan mendorong pemulihan harga susu yang diharapkan sebelumnya untuk setidaknya satu tahun lagi.

 

2. Rantai pasokan melambat dan kekurangan.

Karena logistik terganggu dan upaya-upaya dilanjutkan untuk memperlambat penyebaran virus, berbagai sektor industri yang terhubung sudah terkena dampak. Dengan beberapa produk, “pembelian panik” menciptakan kekhawatiran tambahan. Sebagai contoh gangguan rantai pasokan di peternakan, American Veterinary Medical Association (AVMA) menyarankan potensi produk-produk farmasi hewani dalam pasokan pendek untuk setidaknya beberapa produsen obat yang lebih besar. Jika virus menyebar lebih luas di negara pertanian seperti Wisconsin, kita bisa melihat masalah dengan pengiriman dan pengambilan produk pertanian sebagai pekerja – misalnya pengemudi truk susu – tinggal di rumah karena sakit atau karena mereka merawat anggota keluarga atau sekolah – usia anak-anak.

Kekhawatiran yang sama ini akan memengaruhi prosesor. Perlambatan juga dapat berdampak pada pupuk, bahan bakar dan pergerakan input lainnya dan ketersediaan saat menuju musim semi. Dalam kasus ekstrem, dapat memiliki masalah dengan utilitas – listrik, gas alam, propana – berdasarkan ketersediaan input atau kekurangan tenaga kerja. Namun, perusahaan utilitas umumnya melakukan pekerjaan yang baik dalam perencanaan kontinjensi yang membantu melindungi dampak dari peristiwa yang tidak terduga.

 

3. Kesehatan petani.

i seluruh Midwest, petani adalah populasi yang relatif lebih tua, dibandingkan dengan populasi pekerja umum. Sensus pada pelaku agri tahun 2017 menunjukkan usia rata-rata operator pertanian hampir 58 – setidaknya sepuluh tahun lebih tua dari pekerja di sebagian besar sektor lainnya. Dan, tidak seperti pekerja industri lainnya, operator pertanian, 26% berusia 65 tahun ke atas. 11,7% penuh dari operator pertanian utama AS berusia 75 tahun ke atas.

 

Data dari negara lain yang telah melakukan pengujian yang lebih luas menunjukkan bahwa COVID-19 memiliki tingkat keparahan yang jauh lebih tinggi bagi mereka yang berusia 60-an dan lebih tua, yang berarti bahwa rekomendasi pencegahan dan perlindungan dari CDC dan pakar kesehatan masyarakat negara bagian (dan lokal) sangat penting untuk populasi pertanian di AS.

 

4. Tenaga kerja pertanian.

Bahkan jika tingkat infeksi populasi secara umum tetap relatif rendah, kemungkinan kita akan melihat beberapa pekerja yang akhirnya sakit. Tetapi, mungkin yang lebih penting, bahkan jika tingkat infeksi tetap rendah (satu digit), sangat mungkin bahwa pekerja harus keluar dari pekerjaan terutama dengan penutupan sekolah dan / atau pekerja yang perlu tinggal di rumah untuk merawat orang sakit atau lanjut usia, anggota keluarga. Ketakutan akan kejadian ini dan kurangnya informasi juga dapat menyebabkan tingkat ketidakhadiran yang lebih tinggi.

 

5. Keselamatan pekerja dan Alat Pelindung Diri (APD).

Ada kekurangan APD dan peralatan pelindung lainnya yang vital untuk mengoperasikan peternakan secara aman dan menjaga kesehatan pekerja dan hewan. Sebagai hasil dari tuntutan saat ini oleh industri kesehatan, persediaan respirator N-95 sangat terbatas (kemungkinan diperlukan pada musim semi ini untuk menangani butiran berdebu sebagai akibat dari kondisi panen yang kurang optimal pada musim gugur yang lalu). Ada juga kekhawatiran yang dilaporkan tentang ketersediaan sarung tangan pelindung yang kini menjadi hal biasa dalam operasi susu sebagai sarana pelindung untuk meningkatkan kualitas susu dan melindungi kesehatan hewan dan manusia.

 

6. Gangguan lainnya.

Populasi yang jarang dan perjalanan yang lebih jarang dapat memberikan jarak sosial yang alami bagi masyarakat pedesaan tetapi ada tantangan yang mungkin dihadapi oleh penduduk pedesaan. Banyak tempat berkumpul, seperti sekolah dan gereja, ditutup dan disuruh menghentikan rutinitas dan acara normal. Sebagai gantinya, di beberapa daerah dan untuk siswa sekolah menengah dan perguruan tinggi, kelas dan layanan diajarkan secara online. Ini mungkin sulit bagi beberapa penduduk pedesaan karena layanan internet berkecepatan tinggi tidak tersedia di beberapa wilayah negara termasuk beberapa komunitas kami dengan basis pertanian yang kuat.

 

Hanya waktu yang akan mengungkapkan keparahan dampak pada pertanian dari virus corona baru, kata Stephenson dan Shutske. Mereka mendesak semua orang untuk mengambil tindakan pencegahan yang wajar untuk membatasi penyebaran penyakit dan pengaruhnya terhadap bisnis dan kehidupan Anda. Keduanya mengatakan bahwa menimbun persediaan pertanian tidak direkomendasikan dan dapat menyebabkan masalah yang lebih besar untuk sektor ini, dan bahwa pembelian input yang diperlukan secara hati-hati dapat meminimalkan gangguan pada bisnis Anda. Harap tetap terinformasi, dengarkan para ahli, dan ikuti rekomendasi dari badan dan otoritas federal, negara bagian, dan lokal.


0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

id_IDIndonesian
en_USEnglish id_IDIndonesian